Month: September 2012

Tips Produktiviti 1 – Lukis!

Antara perkara paling awal dan asas yang saya pelajari semasa menghadiri Business Model Workshop di Singapura adalah pentingnya melukis. Dr. Alexander Osterwalder berpesan supaya melukis dan menconteng setiap kali berbincang. Kaedah ini membantu mengekalkan fokus dan menukarkan kata-kata yang abstrak itu menjadi lebih konkrit. Dengan cara ini, sesi perbincangan akan lebih produktif dan kreatif.

Kongsi tips ini dengan menekan butang Tell di bawah

Buku Minggu Ini: The Personal MBA

Ramai yang tertanya-tanya, adakah perlu mempunyai MBA bagi melonjakkan karier korporat atau mula berniaga? Adakah berbaloi menyertai program MBA? Jawapan ringkas dari Josh Kaufman adalah tidak.

Buku ini menyahut cabaran untuk memadatkan semua poin-poin penting yang dipelajari dalam program Masters in Business Administration dalam satu buku. Sesuatu yang dianggap agak gila dan dikecam hebat oleh graduan-graduan MBA dari institusi-institusi ternama di Amerika Syarikat.

Setakat ini, saya telah membaca 4 Bab dan saya berani mengatakan bahawa saya telah belajar lebih banyak berbanding satu semester subjek Intro to Management di universiti dahulu. Sekiranya buku ini masih tidak cukup dan anda mahu pergi lebih mendalam, download eBook percuma yang menyenaraikan semua buku rujukan yang dicadangkan oleh penulis.

Harganya? RM54.95 di Kinokuniya.

Selamat membaca!

Kongsikan kepada rakan-rakan dengan klik butang Tell di bawah.

Projek Baru: Buku Audio Publication

Bertitik-tolak dari eksperimen Mudahnya Ibadah, kini projek Buku Audio Publication pula bermula. Skopnya diperluaskan bagi menghasilkan buku audio pembangunan kendiri, bisnes, keluarga, agama dan sebagainya.

Semalam, dua buku audio Puan Ainon Mohd telah dirakam iaitu:

  1. “Bagaimana Menarik Minat Orang Supaya Suka Berbual-Bual Dengan Kita”
  2. “Bagaimana Mencipta Perasaan Puas Hati Pada Orang Selepas Dia Berbual-Bual Dengan Kita”

Panjang setiap Buku Audio ini adalah sekitar 40-60 minit. Tempoh ini dipilih supaya satu topik boleh dihabiskan dalam satu perjalanan ke tempat kerja. Rakaman dibuat dengan intonasi yang membuatkan pendengar merasa seolah-olah ada seseorang di sebelahnya yang menerangkan topik tersebut.

Tidak lama lagi, konten ini bersama konten dari Buku Pandai Publication akan menemui tuan-tuan di sebuah portal khas. Buat masa ini, tuan-tua boleh mengisi terlebih dahulu borang tempahan di bawah:

Creativity X Organization = Impact

Dalam buku Making Ideas Happen, Scott Belsky mengajukan satu formula mudah iaitu Creativity X Organization = Impact. Dalam erti kata lain, Kreativiti perlu digandakan dengan Usaha serta Pengurusan bagi memberi impak.

100 Creativity X 0 Organization = 0 Impact

Sekreatif mana seseorang itu sekalipun, tidak akan berhasil tanpa sebarang usaha. Idea hanya akan tinggal idea.

50 Creativity X 2 Organization = 100 Impact 

Idea yang biasa-biasa pula akan memberi impak yang jauh lebih besar apabila disuntik sedikit usaha.

Kebetulan pula, hari ini Seth Godin juga menulis tentang perkara kecil yang boleh dilakukan setiap hari bagi mencapai impak. Secara peribadi, saya telah menggunakan teknik tersebut. Menulis entri blog sedikit demi sedikit akhirnya memudahkan saya menghasilkan eBook Business Model Canvas Malaysia.

Apa strategi tuan-tuan bagi memberi impak pada idea kreatif yang ada?

Permission Marketing: Salah Guna Keizinan II

Bayangkan seorang peniaga yang mengambil masa bertahun-tahun membina jenama yang dipercayai. Jenamanya itu menjadi satu keizinan bagi pelanggan membeli produknya berulang kali. Pelanggan mengaitkan jenamanya dengan kualiti dan nilai untuk wang. Keuntungannya meningkat, lantas dia mula terdorong untuk menyalahgunakan jenama yang telah dibinanya.

Bagaimana seseorang peniaga boleh menyalahgunakan jenamanya? Jenama boleh disalahgunakan apabila diletakkan sewenang-wenangnya pada produk serta perkhidmatan lain yang berbeza daripada produk asal.

Katakan jenama XYZ terkenal sebagai pengeluar beg yang ranggi dan tahan lasak. XYZ mempunyai ramai peminat dan pelanggan. Para pelanggan berbangga dengan jenama tersebut dan sentiasa mencanangkan XYZ.

Kemudian XYZ melesenkan jenamanya kepada sebuah pengeluar telefon bimbit baru. Telefon yang dikeluarkan mempunyai desain yang buruk & tidak tahan lasak. Para pelanggan asal XYZ yang membeli telefon bimit tersebut merasa kecewa.

Kemudian XYZ semakin ‘menggila’ melesenkan jenamanya kepada televisyen, minyak wangi bahkan mi segera! Tidak ada satu pun produk tersebut mempunyai kualiti ranggi dan tahan lasak. Pada tahap ini XYZ telah mencairkan jenama mereka dan merosakkan kepercayaan pelanggan semata-mata demi yuran pelesenan yang tidak seberapa.

Download eBook Percuma Permission Marketing di http://bit.ly/eBookPM1

<< Salah Guna Keizinan I

Permission Marketing: Salah Guna Keizinan

Tentunya ramai peniaga yang ingin mencapai Tahap Keizinan Intravenous kerana duit akan sentias mengalir dari poket pelanggan. Namun, ada peniaga yang menyalahgunakannya apabila diberi peluang.

Contoh paling biasa ditemui adalah pembekal konten mobile. Mereka menghantar SMS iklan kepada orang ramai menawarkan konten percuma. Namun apabila pelanggan menjawab ‘Ya’ mereka tanpa rela dijadikan sebagai pelanggan konten mobile. Minggu demi minggu kredit mereka ditolak dan dihujani dengan konten sampah.

Peniaga mampu mendapat keuntungan segera dengan cara ini tetapi ini akan menyebabkan mereka tidak akan diberikan keizinan lagi di masa akan datang. Syukur sekarang wujud agensi seperti SKMM yang memantau taktik-taktik seperti ini.

<< Tahap Keizinan Situasi | Salah Guna Keizinan II >>

Permission Marketing: Tahap Keizinan Situasi

Kita sudah sampai ke tahap keizinan terakhir yang dikenali sebagai situasi – di mana pelanggan dan penjual berpeluang bertemu. Kebiasaannya, situasi tersebut tidak terancang.

Contoh paling mudah adalah gerai di tepi jalan, penjaja tersebut mendapat Tahap Keizinan Situasi apabila seseorang kebetulan lalu di situ dan singgah. Sekiranya pelanggan tersebut berpuas hati dengan produk yang dijual, dia mungkin akan singgah lagi. Namun, sekiranya penjaja tersebut mengalihkan gerainya pelanggan tersebut tidak dapat mencari kedai tersebut. 
Tahap Keizinan Situasi juga boleh digunakan untuk membuat ‘upselling’. Sebagai contoh, apabila seorang pelanggan membeli di KFC, cashier tersebut akan bertanya “Mahu tambah Cheesy Wedges?”. Mereka menggunakan sebaik-baiknya keizinan tersebut sebagai peluang untuk menambah pendapatan.