psikologi fundraising

Psikologi Fundraising: Apa Yang Penyumbang Beli Sebenarnya?

Sebelum ini kita telah lihat bagaimana sebenarnya fundraising tidak jauh beza pun berbanding menjual barang lainnya. Duit daripada ramai individu berpindah milik dan dikumpulkan oleh sesuatu individu atau organisasi.

Persoalannya, apa yang pelanggan beli sebenarnya? Dalam konteks bisnes, selalunya orang beli produk, perkhidmatan atau gabungan kedua-duanya. Dalam konteks fundraising pula, tidak jelas apa yang ‘dijual’.

Kalau kita lihat dalam konteks bisnes, produk atau perkhidmatan sebenarnya memberikan satu atau beberapa Value Proposition kepada pelanggan. Antaranya performance, risk reduction, accessibility dan sebagainya.

Bila dilihat dari sudut pandang Value Proposition mudah sedikit untuk kita lihat apa yang ‘dibeli’ oleh para penyumbang.

Katakan Value Proposition Performance – sekiranya kita ada RM10 apa sangat yang boleh kita buat untuk membantu masyarakat. Mungkin duit minyak hendak cari orang yang hendak ditolong pun tak lepas. Tapi bila kita beri pada projek atau NGO, mungkin ada yang boleh beri makan sebuah keluarga sehari. Kalau pada kita habis seorang sekali makan sahaja.

Bagaimana pula dengan Value Proposition Risk Reduction? Kebanyakan daripada orang biasa tidak tahu siapa yang sebenarnya-benarnya memerlukan bantuan. Tambah pula banyak sindiket yang bertopengkan mengumpul derma. Projek atau NGO seharusnya mengurangkan risiko ini dengan memastikan wang penyumbang membawa manfaat sepatutnya.

Paling asas sekalipun, penyumbang ‘membayar’ NGO untuk Get Things Done atau menyelesaikan kewajipan mereka. Penyumbang rasa wajib membantu masyarakat tetapi tidak tahu bagaimana. Oleh itu projek atau NGO sebenarnya turut membantu para penyumbang selain sektor masyarakat yang menjadi sasaran NGO.

Tapi ini semua teknikal, kira-kira ringgit dan sen. Apa yang lebih penting adalah fitrah emosi manusia yang mendorong mereka untuk menyumbang.

Fitrah paling mendasar adalah dorongan semulajadi manusia yang mahu membantu orang lain. Mereka memang ada dorongan tersebut selagi tidak dihakis oleh pengalaman hidup yang negatif. Tapi ramai yang tidak ada masa atau keupayaan untuk membantu secara efektif. Oleh itu, menyumbang kepada NGO dilihat sebagai ‘jalan pintas’ untuk mereka.

Selain itu, manusia juga sebenarnya mencari harapan dan jalan membawa perubahan positif dalam dunia. Jadi mereka sangat suka bila ada pihak yang dapat menunjukkan dengan sumbangan sekian banyak akan dapat membawa sekian perubahan dalam dunia.

Ini adalah episod kedua dalam siri Psikologi Fundraising Untuk NGO. Mohon subscribe Grup Email Psikologi Fundraising supaya tidak terlepas siri ini dan memudahkan perbincangan lanjut.

Sertai Grup Email Kuasa Inisiatif

* indicates required

Psikologi Fundraising Untuk NGO: Pengenalan

Bila sebut tentang fundraising atau mengumpul dana, ramai yang terlupa bahawa sebenarnya fundraising masih lagi kerja sales & marketing. Sama sahaja seperti menjual roti, kereta, ubat kuat dan sebagainya. Apa yang berbeza hanyalah barang yang dijual.

Jika kita lihat account statement, tidak ada bezanya transaksi masuk duit beli barang dan menderma. Semuanya nampak sama sahaja. Apa yang berbeza adalah hasilnya – bisnes menjana keuntungan peribadi sedangkan fundraising membawa manfaat sosial.

Mengapa NGO atau aktivis perlu tahu tentang psikologi fundraising? Anda memang sudah dan akan terus menyumbang tenaga bagi melakukan fundraising tetapi adakah mahu terus berada di takuk lama? Sampai ke tua buat kerja seorang diri dan mengumpul dana gaya melukut di tepi gantang?

Apakah anda tidak mahu membina kempen fundraising yang mapan dan dapat membawa masuk dana secara konsisten? Antara kuncinya adalah psikologi. Ilmu ini akan membantu anda memahami cara manusia membuat keputusan dan seterusnya menjalankan kempen yang selari dengan psikologi mereka. Seterusnya mereka akan lebih cenderung untuk menyumbang kepada kempen anda.

Ini adalah win-win-win situation:

  1. Anda dapat mengumpul dana dengan efisyen
  2. Penyumbang suka cara anda mengumpul dana
  3. Projek anda dapat bergerak dan membawa manfaat sosial

Kembali pada sales & marketing – apa perbezaan dan perkaitan antara kedua-duanya?

Ramai usahawan keliru antara sales dan marketing. Mereka sangka sales adalah segala-galanya sedangkan sebenarnya sales adalah sebahagian kecil bisnes. Lebih tepat lagi, sales adalah sewaktu pelanggan membayar anda.

Marketing pula lebih menyeluruh. Fungsi utama marketing adalah mencipta kesedaran terhadap produk atau jenama. Marketing juga mencipta kesetiaan pelanggan dan membuatkan pelanggan bercerita tentang anda

Pendek kata, sales bersifat jangka pendek sedangkan marketing bersifat jangka panjang. Kedua-duanya penting bergerak seiringan bagi memastikan kelangsungan bisnes.

Sekarang kita tukar kepada konteks NGO pula;

Ramai NGO keliru antara sales dan marketing. Mereka sangka sales adalah segala-galanya sedangkan sebenarnya sales adalah sebahagian kecil bisnes. Lebih tepat lagi, sales adalah sewaktu penderma menyerahkan sumbangan kepada anda.

Marketing pula lebih menyeluruh. Fungsi utama marketing adalah mencipta kesedaran terhadap projek atau NGO anda. Marketing juga mencipta kesetiaan penderma dan membuatkan penderma bercerita tentang anda

Pendek kata, sales bersifat jangka pendek sedangkan marketing bersifat jangka panjang. Kedua-duanya penting bergerak seiringan bagi memastikan kelangsungan sesuatu projek atau NGO.

Bila semua sudah jelas dengan perkara ini, mudah untuk kita membincangkan psikologi fundraising. Kita akan menggunakan kerangka sales & marketing bagi membina kempen fundraising yang berjaya dan efisyen.

Kita akan mengupas psikologi fundraising secara lebih mendalam dalam entri-entri akan datang. Mohon subscribe Grup Email Psikologi Fundraising supaya tidak terlepas siri ini dan memudahkan perbincangan lanjut.

Sertai Grup Email Kuasa Inisiatif

* indicates required