November 28, 2013

Buang Peraturan Ini: Digalakkan Memohon Biasiswa

Semasa di sekolah, ramai guru yang menyarankan untuk mengambil biasiswa itu dan ini. Katanya biasiswa tersebut menjamin untuk masuk ke universiti yang hebat dan seterusnya kerja yang terjamin. Namun, itu cerita sekiranya semua berjalan lancar.

Syukurlah ada seorang guru yang bercerita tentang risiko biasisiwa. Beliau mengingatkan bahawa kebanyakan biasiswa sebenarnya bernilai antara RM500 ribu hingga setengah juta. Sekiranya gagal dalam pengajian, anda sudah mempunyai hutang senilai sebuah rumah sebelum mempunyai sebarang pekerjaan!

Seperkara lagi, gaji yang nampaknya besar semasa tamat SPM mungkin tidak lagi bernilai apabila sudah tamat universiti. Gaji graduan masih sekitar RM2000-RM3000 sejak lepas SPM sehingga sekarang. Saya menduduki SPM pada tahun 2003 dan kini sudah tahun 2013. Sudahlah gajinya tidak naik, inflasi pula sudah meningkat dan mengecilkan lagi nilai gaji tersebut. Belum lagi opportunity cost kerana anda terikat dengan penaja biasiswa anda.

Pendek kata. biasiswa adalah perangkap!

Usahawan juga ramai yang terlepas pandang perangkap ini dalam bisnes. Mereka ghairah membuat pinjaman perniagaan dan percaya bulat-bulat tentang unjuran keuntungan yang dibuat dalam kertas kerja. Tidak kiralah unjuran dibuat sendiri atau ‘pakar pinjaman’.

Belum pun menjual satu unit produk, mereka sudah mencari pihak untuk membuat pinjaman. Mereka fikir produk mereka gerenti boleh jual. Walhal, unjuran jualan hanyalah andaian semata-mata dan apa yang pasti adalah anda perlu membayar setiap bulan kepada bank!